TPNPB – OPM: Pernyataan Bersama 7 July 2019 Melawan ULMWP

Kami mempertahankan dan mendukung satu sayap militer terpadu OPM, yaitu Papua Barat Tentara Pembebasan Nasional, juga dikenal melalui akronim Melayu: TPNPB, yang sekarang terlibat dalam perang melawan Indonesia.

Kami mengakui dan menghormati perjuangan mulia sayap militer Papua Merdeka Gerakan (OPM), yang beroperasi di bawah Konstitusi 1 Juli 1971 sebagai dasar hukumnya, setelah Amandemen 1973 yang akhirnya mengarah pada pembentukannya sebagai Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPN). Pada 2012, sebuah konferensi TPN luar biasa diadakan di Biak, Papua Barat, yang menyatukan dan merestrukturisasi TPN yang berganti nama menjadi TPNPB dan mengumpulkan lebih dari 900 personil dari setiap daerah di Papua Barat. KNPB, sebuah organisasi yang memimpin masyarakat sipil besar-besaran gerakan di Papua Barat dan yang diakui secara global, menegaskan bahwa mereka mengakui TPNPB sebagai satu-satunya sayap militer dalam perjuangan kemerdekaan.

Kami memahami perjuangan historis mereka dan keyakinan mereka yang tiada henti akan kebenaran meskipun demikian jutaan pahlawan yang telah mati saat mereka berjuang di bawah payung OPM dan para sayap militer, TPNPB, yang mengobarkan perang pembebasan nasional melawan Indonesia Pasukan sampai hari ini di Ndugama, dan di 30 komando regional lainnya di seluruh wilayah Ndugama Papua Barat.

Melalui pernyataan ini, kami ingin meluruskan tentang yang membingungkan pengumuman 1 Juli 2019 dibuat oleh ketua dan juru bicara ULMWP tentang dugaan front militer baru yang disebut "Tentara Papua Barat". Kami menolak ini baru
klaim yang dibuat oleh ULMWP tentang dugaan penggabungan pasukan bersenjata Papua Barat karena alasan berikut:

  1. OPM, badan utama perjuangan nasional untuk kemerdekaan tidak pernah bergabung ULMWP; merger semacam itu tidak dapat dicapai melalui surat belaka yang menyatakan bahwa OPM adalah bagian dari ULMWP. Namun, itulah yang sebenarnya dicoba oleh Benny Wenda ketika dia mengambil alih kepemimpinan ULMWP pada 2017 saat dia menerbitkan dan mengedarkan surat diduga ditandatangani oleh salah satu pendiri OPM, yang memuat klaim tersebut. Dan pada 1 Juli 2019, sekali lagi, manipulasi ini diulangi oleh ketua dan juru bicara ULMWP ketika tanda tangan palsu komandan TPN ditempatkan di bawah dokumen ULMWP yang menjelaskan dugaan penggabungan pasukan militer.
  2. ULMWP tidak mewakili gerakan dan orang-orang secara keseluruhan karena itu adalah organisasi yang dibuat di Vanuatu pada tahun 2014 oleh hanya tiga organisasi yaitu NRPB, PNWP dan WPNCL dan kantor pusatnya berada di luar Papua Barat. Meskipun proses penyatuan yang difasilitasi oleh pemerintah Vanuatu dan fakta itu ULMWP memperoleh status pengamat di Melanesian Spearhead Group (MSG) pada 2015, itu bisa hanya dianggap sebagai badan koordinatif baru yang mewakili Papua Barat dalam diaspora yang dinyatakan dalam statusnya dalam MSG. ULMWP yang berbasis di luar Papua Barat mengklaim sebagai organisasi utama yang mewakili 2,7 juta orang Papua di Barat Papua. Ini adalah bagian penting dari perjuangan yang perlu diketahui dan dipahami dengan baik oleh masyarakat Papua Barat dan masyarakat internasional karena organisasi induk, OPM dan TPNPB tidak membentuk organ ULMWP dan mereka akan tidak pernah bergabung di bawah organisasi baru ini yang didirikan pada tahun 2014.
  3. ULMWP yang berbasis di luar Papua Barat tidak memenuhi syarat untuk membentuk organ militer apa pun dari basis yang berlokasi di luar Papua Barat. ULMWP mendirikan entitas bersenjata baru di Papua Nugini, yang bertetangga, di tanah asing dan tanah asing; ini bertentangan hukum internasional karena bahkan akan mengarahkan pengamat untuk menyebut entitas baru ini sebagai milisi. Tetangga Papua Nugini yang merupakan anggota MSG akan kesulitan mengenali aplikasi ULMWP yang baru karena kriteria hukum akan menghalangi, dengan milisi baru ini yang dibentuk di tanahnya.

Tujuan kami adalah untuk mempromosikan dan mempertahankan gerakan kemerdekaan ini melalui cara-cara yang benar dan mempertahankan warisan sejarah dan kebenaran bahwa OPM adalah badan utama utama yang telah ada sejak 1960-an, dan bahwa sayap militernya adalah TPNPB; kepemimpinan politik dan struktur kepemimpinan militer adalah struktur yang lengkap, berdasarkan Konstitusi 1 Juli 1971. Oleh karena itu sangat penting bagi komunitas internasional dan para pemimpin dunia untuk memahami situasi, dan mendasarkan penilaian mereka pada fakta-fakta di lapangan sebelum memberikan perhatian serius pada konflik bersenjata yang sedang berlangsung antara TPNPB dan angkatan bersenjata Indonesia, dan sebelum menyediakan segala kemungkinan mendukung dan membawa pihak-pihak yang sebenarnya berjuang, ke meja negosiasi, melalui proses yang dimediasi secara internasional.

Pernyataan Bersama Dikeluarkan oleh Kampanye Global untuk Misi Penjaga Perdamaian PBB ke Papua Barat & Forum Internasional untuk Papua Barat, dan Perwakilan Internasional OPM TPNPB.

 

Pada 7 Juli 2019

  1. Koordinator Tim Negosiasi OPM TPNPB Akouboo Amatus Douw
  2. Lewis Prai: Diplomat OPM TPNPB dan Manager GC-UNPMWP
  3. Frans Kandam: Forum Internasional untuk Papua Barat

Comments

comments

 
» ⟩ 5 More Tagged:
  • No related posts found
   
» ⟩ Related News, Web, Images, Videos, Books from Google
Loading
 
Berita terkait dari Google.com berdasarkan kata-kata dalam juduil berita.
   

Leave a Reply