Analisis Hukum Melinda Janki Tentang The Act of Free Choice/PEPERA Papua Barat 1969

Oleh: Melinda Janki, sumber WENE-PAPUA.com

The Act of Free Choice atau PEPERA 1969 yang diserahkan kontrol Papua Barat ke Indonesia merupakan pelanggaran hukum internasional. Papua Barat tidak pernah dilaksanakan itu hak hukum untuk menentukan nasib sendiri di bawah hukum internasional, dengan standar internasional.

The Act of Free Choice 1969 tidak dapat membenarkan kedaulatan Indonesia atas Papua Barat. Pembenaran kedaulatan seperti itu, jika ada, harus berbaring di tempat lain dalam aturan hukum yang mengatur akuisisi kedaulatan. Jika tidak Papua Barat adalah wilayah yang berada di bawah dominasi asing - status dilarang oleh hukum internasional.

Antara 14 Juli dan 2 Agustus 1969, pemerintah Indonesia mengadakan apa yang disebut 'Act of Free Choice' di Papua Barat. Ini mengumpulkan 1.022 perwakilan suku Papua menjadi delapan lokasi - satu untuk setiap wilayah Papua Barat: Merauke, Jayawijaya, Paniai, Fak-Fak, Sorong, Manokwari, Cenderawasih dan Jayapura. Beberapa orang Papua ini harus berjalan tiga hari ke lokasi yang telah ditentukan. Beberapa harus meninggalkan istri dan anak-anak mereka dalam 'mengurus pemerintah Indonesia'. Ini 1.022 orang Papua diminta untuk memilih antara dua alternatif, baik untuk tetap dengan Indonesia atau untuk memutuskan hubungan dengan Indonesia dan menjadi negara merdeka terpisah dari Indonesia, seperti Papua Nugini.

Foto selama PEPERA 1969

Di masing-masing daerah dalam proses pengambilan keputusan adalah sama. Kepala pemerintah provinsi Irian Barat informasi kelompok Papua bahwa rakyat Papua Barat telah menyatakan keinginan mereka untuk tidak lepas dari Indonesia dan bahwa jawaban yang benar adalah untuk Papua tetap menjadi bagian dari Indonesia. Menteri Indonesia dari Negeri memberitahu mereka bahwa ini 'Act of Free Choice' akhirnya akan menjaga kesatuan bangsa Indonesia dan tidak ada pilihan lain kecuali 'tetap dalam Republik Indonesia'. Orang Papua tidak diizinkan untuk memilih. Mereka harus mencapai keputusan melalui sistem Indonesia musyawarah (saling musyawarah) di mana diskusi berlanjut sampai semua orang setuju. Semua ini berlangsung di bawah tatapan waspada Ketua Irian Barat Provinsi DPR, Kepala Dinas Informasi Indonesia, serta Brigadir Jenderal dalam tentara Indonesia. Satu per satu masing-masing kelompok Papua menyatakan mendukung tersisa dengan Indonesia.

Sejak saat itu, Indonesia telah mewakili ini 'Act of Free Choice' sebagai latihan Papua Barat hak untuk menentukan nasib sendiri. Ini adalah pembenaran untuk integrasi Papua Barat ke dalam Republik Indonesia.

Melinda Janki adalah pengacara internasional yang mengkhususkan diri dalam lingkungan dan hak asasi manusia. Dia juga anggota pendiri Pengacara Internasional untuk Papua Barat.

Penentuan nasib sendiri dalam hukum internasional

Dari asal-usulnya sebagai prinsip politik yang diperjuangkan oleh Lenin dan kemudian oleh Woodrow Wilson, penentuan nasib sendiri telah berkembang menjadi hak asasi manusia dan aturan hukum internasional. Dalam nya 1960 'Deklarasi Pemberian Kemerdekaan kepada Negara dan Bangsa Jajahan', Majelis Umum PBB menyatakan bahwa 'tunduk masyarakat untuk penaklukan alien, dominasi dan eksploitasi merupakan pengingkaran terhadap hak asasi manusia, bertentangan dengan Piagam PBB dan merupakan hambatan bagi perdamaian dunia dan kerja sama '. Sejak itu prinsip penentuan nasib sendiri telah mencapai status kuasi-konstitusional dalam PBB dan telah diperkuat oleh praktek negara di seluruh dunia. Akibatnya, jutaan orang telah mendapatkan kebebasan mereka dari bekas kekuasaan kolonial. Penentuan nasib sendiri telah membudaya dalam hukum perjanjian dan dalam Kovenan Internasional tentang Hak-hak Ekonomi, Sosial dan Budaya.

The 'Act of Free Choice' adalah pelanggaran berat terhadap hak hukum Papua Barat untuk menentukan nasib sendiri.

Pada awal 2008, ketua komite khusus PBB tentang dekolonisasi, yang juga perwakilan PBB untuk Indonesia, H.E. Mr R. M. Marty M Natalegawa (sekarang menteri luar negeri Indonesia), menyatakan bahwa 'dekolonisasi tetap merupakan bisnis yang belum selesai dari PBB. Karena itu kita harus terus memberikan dekolonisasi prioritas tinggi dan mencari cara yang efektif untuk mempercepat proses dekolonisasi di sisa Non-Pemerintahan Sendiri Territories '. Jika dia benar-benar serius, Yang Mulia tidak perlu melihat lebih jauh dari seberang Laut Afar ke Papua Barat.

Situasi di 1969

Pada tahun 1969, Indonesia tidak memiliki kedaulatan atas Papua Barat. Itu telah melaksanakan tanggung jawab administrasi atas wilayah di bawah pengawasan PBB sejak 1963, setelah mengemban tanggung jawab dari United Nations Temporary Executive Authority, yang pada gilirannya mengambil alih pemerintahan dari Belanda, kekuasaan kolonial asli. kewajiban Indonesia terhadap Papua Barat diperintah oleh dua perjanjian terpisah. Yang pertama dan yang lebih penting adalah Piagam PBB, Pasal 73 yang dikenakan pada Indonesia sebuah 'kepercayaan suci' untuk membawa Papua Barat untuk pemerintahan sendiri. Perjanjian kedua adalah 'Perjanjian Mengenai West New Guinea (Irian Barat)' dibuat tanggal 15 Agustus 1962 antara Kerajaan Belanda dan Republik Indonesia dan sering disebut sebagai Perjanjian New York. Perjanjian ini dikenakan pada Indonesia kewajiban, sebagai penguasa, untuk mengadakan suatu tindakan penentuan nasib sendiri di Papua Barat sesuai dengan praktek internasional.

Aksi Protes Rakyat Papua Barat

Pada tahun 1969 'praktik internasional' adalah mapan. Di bawah Resolusi 1541 (XV) 'Prinsip yang harus membimbing Anggota dalam menentukan apakah atau tidak suatu kewajiban ada untuk mengirimkan informasi yang disebut untuk di bawah Pasal 73e Piagam', resolusi bersejarah yang disahkan oleh Majelis Umum PBB pada tahun 1960, ada dua yang mendasar kondisi yang harus dipenuhi sebelum wilayah non-berpemerintahan sendiri (seperti Papua Barat) dapat diintegrasikan ke negara bagian lain (seperti Indonesia).

komentator hukum telah pedas tentang suara sejak, menolak sebagai latihan kosong dan formalistik, pseudo-pilihan dan pengkhianatan terhadap prinsip penentuan nasib sendiri

Pertama, wilayah itu seharusnya sudah mencapai 'stadium lanjut pemerintahan sendiri dengan lembaga-lembaga politik bebas'. Ini perlu, untuk memberikan rakyatnya 'kapasitas untuk membuat pilihan yang bertanggung jawab melalui proses terbuka dan demokratis'. Kedua, integrasi hanya harus melanjutkan setelah semua orang dari wilayah, informasi lengkap tentang konsekuensi, telah menyatakan keinginan mereka melalui 'informasi dan proses demokrasi, tidak memihak dilakukan dan berdasarkan hak pilih universal orang dewasa'. Persyaratan ini ditetapkan dalam Prinsip IX dari Resolusi 1541 (XV).

Tidak ada pembenaran dalam hukum

Jelas, di 1969 'Act of Free Choice' kondisi ini diabaikan. komentator hukum telah pedas tentang suara sejak, menolak sebagai latihan kosong dan formalistik, pseudo-pilihan dan pengkhianatan terhadap prinsip penentuan nasib sendiri.

The 'Act of Free Choice' adalah pelanggaran berat terhadap hak hukum Papua Barat untuk menentukan nasib sendiri, melanggar kepercayaan suci 'dalam Pasal 73 dari Piagam PBB dan pelanggaran kewajiban perjanjian Indonesia di bawah Piagam PBB dan Perjanjian New  York. Hal ini tidak bisa membenarkan kedaulatan Indonesia atas Papua Barat. Pembenaran kedaulatan seperti itu, jika ada, harus berbaring di tempat lain dalam aturan hukum yang mengatur akuisisi kedaulatan. Jika tidak Papua Barat adalah wilayah yang berada di bawah dominasi asing - status dilarang oleh hukum

Melinda Janki adalah pengacara internasional yang mengkhususkan diri dalam lingkungan dan hak asasi manusia. Dia juga anggota pendiri International Lawyer for West Papua atau Pengacara Internasional untuk Papua Barat.
                                                                                                                                                                                                                                                                    Courtesy: ulmwp.org

Comments

comments

 
» ⟩ 5 More Tagged:
  • No related posts found
   
» ⟩ Related News, Web, Images, Videos, Books from Google
Loading
 
Berita terkait dari Google.com berdasarkan kata-kata dalam juduil berita.
   

Leave a Reply